Sabtu26 November 2022

Rekomendasi

Harga Minyak Naik Imbas Rusia vs Ukraina, Tanda Dunia Masih Ketergantungan Energi Fosil

Ilustrasi
Ilustrasi

Jakarta (AKSATANEWS.COM)-Harga minyak dunia masih terus naik seiring dengan konflik Rusia vs Ukraina yang masih berlanjut. JPMorgan memperkirakan, harga minyak bisa tembus USD 185 per barel bila perang kedua negara terus berlanjut.

Bahkan, Rusia sendiri mengklaim, harga minyak dunia bisa melonjak di atas USD 300 per barel, setelah sejumlah negara barat memberikan sanksi impor bagi komoditas energi dari negaranya.

Situasi ini tampak berkebalikan dari sebelumnya. Melalui Paris Agreement, sejumlah negara getol mendorong penggunaan energi baru terbarukan (EBT) untuk pada akhirnya meninggalkan penggunaan energi fosil.

"Akhirnya kita sadar bahwa EBT masih belum bisa menggantikan energi fosil sepenuhnya," ujar Direktur Executive Energy Watch Mamit Setiawan kepada Liputan6.com, Kamis (10/3/2022).

Mamit mengatakan, dunia saat ini masih belum bisa melepas ketergantungan pada energi fosil. EBT pun masih butuh waktu agar bisa menutupi gap dari konsumsi energi tradisional ini.

"Saya kira semua tetap berjalan sambil terus berinovasi agar bisa semakin maju ke depannya," imbuh dia.(*)

Sumber : Liputan6




Komentar Facebook


Berita Terkait